Kenapa kena ada anak yatim atas dunia ni?? (Misi Rumah Permata Kasih, 1 Januari 2014)

1 Januari 2014 kitorang nak pergi Rumah Permata Kasih.


Rumah ni kat Taman Pauh Jaya, Permatang Pauh, Penang.
Tak jauh pon dari rumah kitorang. Dalam 30 minit drive camtu la.

Kat rumah ni ada anak yatim, anak orang miskin dan asnaf zakat.
Dia ada dua rumah.
Asing budak sekolah menengah dan kanak-kanak bawah 12 tahun.
So rumah yang kitorang nak pergi ni yang untuk budak-budak 12 tahun ke bawah.
Tapi Puan Subiha (owner) kata,
dia akan cuba kumpulkan semua sekali anak-anak yatim (umur 6-16 tahun) masa kitorang datang nanti.

Ini first time aku nak bawak hubby dan Haikal sekali.
Sebelum-sebelum ni aku pergi sorang je.
Setakat borak-borak sikit dengan Puan Subiha dan staf-staf kat sana.
Tak pernah pon jumpa dan beramah mesra dengan budak-budak tu semua.
So ini first time nak jumpa mereka insyaAllah.


Kengkadang kita ni, bila sebut anak yatim, anak orang miskin, kita kesian. Kita simpati.
Mula rasa nak hulur duit, hulur makanan, hulur pakaian terpakai dan sebagainya.
Kita rasa macam dah cukup baik bila kita bagi harta.
Tapi lepas hulur RM100 (contoh), terus hilang rasa simpati.
Macam,
"Ok lah tu, aku dah bagi duit RM100 pon dah kira bagus. Dah dapat pahala. Cukuplah."

Memang lah bagus dan dapat ganjaran di sisi Allah,
tapi sejauh mana hati kita ni mendalami kehidupan diorang.
Simpati tu sejauh mana?
Kalau setakat bagi duit, pastu terus hilang rasa simpati dan berasa selesa semula.
Takde lah simpati sangat nama dia tu.

Pernah tak sambil-sambil kita duduk lepak-lepak kat Starbucks, layan facebook kat smartfone mahal, menikmati hidangan minum petang ala orang putih,
pernah tak terdetik dalam hati,
macam mana ye keadaan anak-anak yatim dan asnaf pada ketika ini?
Dah makan ke diorang?
Sihat ke diorang?
Aku cukup selesa kat sini, diorang kat sana selesa ke?


Tak terfikir ke diorang mana mak bapak diorang pergi? Kenapa diorang takde mak bapak?
Tak terfikir ke diorang camane bestnya ada kasih sayang seorang ibu dan bapa? 
Cukup ke kasih sayang penjaga yang hanya dua tiga orang tu untuk 30 orang budak dalam rumah?
Selesa ke diorang duduk rumah tu ramai-ramai. Dengan macam-macam perangai dalam rumah tu?
Berapa duit belanja diorang sehari? Diorang pergi sekolah naik apa?
Waktu rehat kat sekolah diorang makan apa? Ada duit belanja ke?
Cukup ke diorang makan kalau hari-hari biasa yang bukan bulan puasa dan musim raya?
Lena ke tidur malam diorang dengan berlapik tilam nipis, tidur bersusun ramai-ramai?
Kalau diorang dimarah, diherdik, ada ke orang yang membela diorang? Pujuk diorang?
Kalau birthday, ada ke mak ayah yang sudi bawak diorang jalan-jalan makan luar, belikan kek hari jadi dan hadiah smartfone dan sebagainya?

Mungkin sebelum ni kita pernah derma RM200 sebagai contoh.
Lama mana bertahan RM200 tu sedangkan menurut Puan Subiha, belanja makan harian untuk 30 orang di Rumah Permata Kasih tu sahaja dah mencecah RM7000 sebulan.
Itu pon kadang-kadang tengahari makan keropok lekor sahaja.
T___T

So sebenarnya hulur wang ringgit je memang lah sedikit sebanyak membantu, tapi itu belum memadai.
Cuba sekali sekala kita berkongsi perasaan dengan mereka.
Fikir sekejap, kalau aku di tempat di mereka. Macam mana?
Benda-benda ni macam terapi untuk kita tau sebenarnya.
Buat kita rasa cukup secukup cukupnya.
Kadang-kadang kita ni dah lebih dari cukup, tapi still rasa sempit, still rasa "miskin".
So pergi. Tengok dan alami keadaan mereka.

Kadang-kadang bila aku rasa macam hopeless, macam tertekan dengan hidup,
atau rasa macam dah terlalu jauh tersasar.
Aku call Puan Subiha, pergi jumpa dia kat rumah permata kasih. Borak-borak.
Pernah la jugak jumpa beberapa orang budak dan penjaga kat situ.
Tengok diorang balik dari sekolah, sama-sama susun kasut sebelum masuk rumah.
Pastu masing-masing beratur amik makanan. Amik sorang sikit.
Duduk makan ramai-ramai.

Pastu aku tengok kat dinding rumah ada jadual bertugas.
Setiap hari setiap anak ada tugasan. Ada yang kena basuh baju, ada yang kena sidai baju, sapu lantai, basuh pinggan, tolong masak dan sebagainya..
Kamonnn takkan korang tak terkesan langsung tengok benda-benda camtu.
Budak-budak umur 6-7 tahun kena buat itu semua. Bayangkan.
Anak-anak kita yang baya-baya gitu, ada buat kerja-kerja camtu kat rumah? 
Punya untung anak-anak kita. Ada mak ayah. Ada bibik.
Dilayan macam raja.

Betapa manja, mewah, selesanya hidup kita berbanding diorang.
Sedangkan mereka, SEUMUR HIDUP, kena hidup dalam keadaan yang penuh disiplin dan peraturan.
Takde pilihan.

Everytime aku tengok keadaan diorang, tengok wajah-wajah dorang,
rasa terubat semua kusut-kusut dalam otak. Rasa tenteram semula.
Baru sedar, betapa budak umur 7-8 tahun pon boleh tolerate dengan dugaan hidup, takkan kau yang rezeki melimpah ruah ni sikit-sikit nak stress, sikit-sikit tension nak pergi holiday. Nak cari ketenangan kononya.
Manja melampau.
T______T

Bila kita dapat tengok sendiri camane kehidupan diorang, camane attitude diorang, camane tahap kesabaran dan toleransi diorang, kita akan dapat satu perasaan yang susah nak describe.

Dengan keluarga sendiri pon takkan dapat rasa perasaan tu. Seriously.
Macam ada satu daya yang buat kita berfikir dengan mata hati.
Amboi -..-

Sebab tu somehow aku rasa kita perlukan anak-anak yatim camni untuk motivate kita from time to time. Sebab manusia ni selalu lagho.
Hari ni insaf, tapi 2 bulan lepas tu lagho balik.
Biasalah tu. -..-

So insyaAllah, 1/1/2014 ni kitorang nak ke Rumah Permata Kasih tu.
Haikal pon dah dua tahun. Dah boleh cakap sikit-sikit.
So hopefully dia boleh mingle dengan budak-budak kat sana.

InsyaAllah jugak kitorang akan bawak beberapa barang keperluan macam beras, gula, milo, sabun, berus gigi, syampu, detergent, alat tulis dan sebagainya.

So aku nak mengajak readers blog yang tercinta (uhuk uhuk geli bulu tengkuk) untuk sama-sama bagi sumbangan.
Kalau sudi, sila email aku (fatadramonas@yahoo.com).
Atau PM kat Facebook pon boleh.

Aku suggest korang bagi dalam bentuk wang ringgit, senang nanti aku dan hubby yang pergi beli barang. Sebab hari tu dah call Puan Subiha tanya apa barang yang dah habis.
Plus sekarang diorang tengah pulun buat jualan sana sini untuk kutip dana nak beli persiapan sekolah budak-budak tu.
Besar betul pahala penjaga-penjaga anak yatim ni kan?
Padahal tu bukan anak-anak diorang pon.
Kita yang biasa-biasa ni, kalau tengok anak orang lain buat endah tak endah je.
Perut anak sendiriii je la yang penting.
T____T

By the way, kalau korang nak bagi sumbangan dalam bentuk barang pon boleh je.
Contoh macam pensil warna ke, buku tulis ke, water colours ke.
Takpon baju-baju sekolah anak yang dah tak muat tapi masih elok. Boleh bagi.
Nanti aku tolong pass kat diorang.
Cuma takut barang-barang tu tak sempat sampai sebelum 1hb ni.
Tapi kalau barang korang tu sampai lewat pon, boleh je aku drop by hari-hari lain pon.
Dekat je pon rumah tu. =)

So siapa nak bagi sumbangan cepat-cepat email aku.
Takpon PM aku kat Facebook.
Paling lewat hari selasa tau (31 Dec 2013).

Jangan malu. Nak bagi RM1 je pon takpe.
Bagi diorang, besar nilai seringgit tu.
Nak bagi sebatang pensil pon takde masalah.
Selagi anak yatim tu menulis dan dapat manfaat dari pensil yang korang bagi tu,
tercatat pahala korang. InsyaAllah.
Dan korang pon pasti akan dapat ganjaran dari Allah sepertimana yang dijanjikan.

Janji Allah korang..
Bukan janji manusia.
Kalau dah nama manusia, tak payah janji-janji lah. Geli.
 -____-

“Sesungguhnya memperbaiki keadaan anak-anak yatim itu adalah amat baik bagimu.” (QS Al Baqarah,2:220)

“Dan (kamu pun diwajibkan) supaya menguruskan (hak dan keperluan) anak-anak yatim dengan adil.” 
(QS An Nisaa,4:127)

“Dan janganlah kamu hampiri harta anak yatim melainkan dengan cara yang baik (untuk menjaganya)….” 
(QS Al An’am,6:521)

Rasulullah saw. bersabda, “Barangsiapa meletakkan tangannya di atas kepala anak yatim dengan penuh kasih sayang, maka untuk setiap helai rambut yang disentuhnya akan memperoleh satu pahala, dan barangsiapa berbuat baik terhadap anak yatim, dia akan bersamaku di Jannah seperti dua jari ini.” Ketika mensabdakan hadis ini Rasulullah saw. berisyarat dengan jari telunjuk dan jari tengahnya.   

So korang.
Sebenarnya Allah ciptakan anak-anak yatim ni bersebab.
Kita tengok macam diorang yang sedang diuji Allah, hidup susah, takde mak ayah, dan sebagainya.
Tapi sebenarnya, dengan kehadiran diorang ni, kita yang sedang diuji.
Anak-anak yatim dah sah-sah la dapat tempat di syurga.
Yang kita ni? -..-

“ Bersedekahlah walaupun dengan sebutir kurma, kerana hal itu dapat menutup dari kelaparan dan dapat memadamkan kesalahan sebagaimana air memadamkan api. 
(HR Ibn Al-Mubarak)

So berlapang dada lah korang.
Rileks dengan dugaan yang tengah menimpa korang sekarang ni.
Bersedekah dan luangkan sikit masa untuk intai-intai anak asnaf dan yatim yang berdekatan.
Check dengan Jabatan Kebajikan Masyarakat kalau nak tahu rumah anak yatim terdekat.
Bila dah tahu, jangan buat-buat tak tahu. Sekali-sekala, pergi sana.
Korang akan dapat satu ketenteraman yang susah nak ungkap dengan perkataan.
Try lah. Nanti korang faham apa yang aku cuba sampaikan kat sini.

Oh lagi satu,
kalau ada orang-orang penang yang nak join kitorang, jom lah.
1 Januari 2014. 10.30 pagi.
Rumah Permata Kasih, Taman Pauh Jaya, Permatang Pauh.
Okeng?

p/s: payah kan nak tengok aku buat entry emo-emo geli-geli camni?
-..-

3 comments:

ezlinda hisam said...

assalamualaikum rajiah.. ;-)

nanti saya email ye.. nak transfer duit.. boleh kan? :-)

muhammad amir marzhuki said...

Assalamualaikum,

Bole share no akaun maybank atau cimb kat email saya.

Gajahchan@yahoo.com

Saya juga ingin terlibat untuk memberi derma.

Terima kasih.

Muhammad amir @ gajahchan

isabelle frankly said...

Dik...awat akak x jumpa FB awak?